" "
Utama AstronomiSistem Triple Star Massive Mencipta Pincang Debu Pincang Bizarre ini. Dan Ia Boleh menjadi Situs Gamma Ray Burst

Sistem Triple Star Massive Mencipta Pincang Debu Pincang Bizarre ini. Dan Ia Boleh menjadi Situs Gamma Ray Burst

Astronomi : Sistem Triple Star Massive Mencipta Pincang Debu Pincang Bizarre ini.  Dan Ia Boleh menjadi Situs Gamma Ray Burst

Apabila bintang mencapai hujung jangka hayat mereka, ramai mengalami keruntuhan graviti dan meletup ke dalam supernova, Dalam beberapa kes, mereka runtuh untuk menjadi lubang hitam dan mengeluarkan sejumlah besar tenaga dalam masa yang singkat. Ini adalah apa yang dikenali sebagai pecahan sinar gamma (GRBs), dan mereka adalah salah satu peristiwa yang paling berkuasa di Universe yang diketahui.

Baru-baru ini, pasukan astronomi antarabangsa dapat menangkap imej sistem bintang triple yang baru ditemui dikelilingi oleh "pinwheel" debu. Sistem ini, yang diberi nama "Apep", terletak kira-kira 8, 000 tahun cahaya dari Bumi dan ditakdirkan untuk menjadi GRB jangka panjang. Di samping itu, ia adalah yang pertama seumpamanya untuk ditemui di galaksi kita.

Kajian yang menggambarkan penemuan pasukan baru-baru ini telah diterbitkan dalam Alam jurnal saintifik . Pasukan ini diketuai oleh Joseph R. Callingham, seorang pasca doktoral dari Institut Radio Astronomi Belanda (ASTRON), dan termasuk ahli dari Institut Sydney untuk Astronomi (SIfA), Observatorium Royal Edinburgh, University of Sheffield dan University of New South Wales.

Menggunakan Teleskop Sangat Besar ESO (VLT), pasukan menangkap imej 2XMM J160050.7-514245, sistem bintang tiga yang terdiri daripada sepasang binari dan bintang tunggal yang dikelilingi oleh awan debu. Oleh kerana bentuknya yang menyerupai, yang menyerupai ular yang mengelilingi bintang-bintang, pasukan itu menggelar sistem Apep. Dewa Mesir kuno itu adalah ular yang sangat besar yang menimbulkan kekacauan yang berperang dengan tuhan Sun Ra setiap malam.

Pencapaian ini tidak pernah berlaku sebelum ini dan tidak dijangka. Seperti yang dijelaskan oleh Callingham dalam siaran akhbar ESO baru-baru ini, "Ini adalah sistem pertama yang dijumpai di galaksi kita sendiri. Kami tidak pernah menjangkakan untuk mencari sistem sedemikian di halaman belakang kami sendiri. "Lebih menarik lagi ialah hakikat bahawa sistem ini dijangka mengalami keruntuhan graviti dan menjadi GRB jangka masa panjang.

Seperti yang dinyatakan, GRB adalah antara letupan paling kuat di Semesta. Ini biasanya berlangsung di antara beberapa seribu detik dan beberapa jam dan melepaskan sebanyak tenaga seperti Matahari sepanjang perjalanan kitaran hayatnya. GRBs jangka panjang adalah yang berlangsung lebih lama daripada 2 saat, dan disebabkan apabila bintang Wolf-Rayet yang berputar cepat pergi supernova.

Kelas bintang heterogen yang jarang ini mempunyai spektrum luar biasa yang menunjukkan kehadiran unsur berat dan kekurangan hidrogen dan angin bintang yang kuat. Beberapa bintang yang paling besar di Universe berkembang menjadi bintang Wolf-Rayet menjelang akhir kehidupan mereka dan kekal di negeri ini hanya beberapa ratus ribu tahun.

Sinar gamma-ray (GRBs) adalah kilauan sinar gamma bertenaga yang berlangsung kurang dari satu saat hingga beberapa minit. Kredit: ESO / A. Roquette

Pada masa itu, ia menghasilkan angin bintang yang kuat yang membuang banyak bahan pada kelajuan sehingga berjuta-juta kilometer sejam. Dalam kes Apep, pengukuran angin bintangnya menunjukkan bahawa mereka bergerak pada 12 juta km / j (7.45 juta mph). Ia adalah angin yang bertanggungjawab untuk pinwheel debu yang mengelilingi sistem bintang tiga ini dan bentuknya yang bergelung.

Pada dasarnya, pinwheel dibentuk sebagai hasil bertembung angin bintang yang dihasilkan oleh pasangan binari (yang muncul sebagai bintang tunggal terang pada imej di atas). Pasangan binari juga bertanggungjawab untuk memajukan pinwheel, di mana pengaruh graviti dan orbit mereka adalah apa yang memberikan bentuk serpentininya.

Berbanding dengan angin bintang yang dihasilkan oleh pasangan binari, pinwheel itu sendiri berputar pada kelajuan yang agak perlahan kurang dari 2 juta km / j (1.24 juta mph). Perbezaan besar ini dipercayai hasil dari salah satu pasangan binari yang melancarkan angin cepat dan perlahan dalam arah yang berbeza.

Penjelasan yang mungkin untuk ini adalah bahawa pasangan binari berputar dengan pantas sehingga hampir merobek sendiri (aka putaran hampir kritikal). Di samping itu, bintang-bintang Wolf-Rayet yang berputar sedemikian dipercepatkan adalah apa yang menghasilkan GRB jangka panjang apabila terasnya runtuh pada akhir hayatnya.

Imej Teleskop Teleskop Hubble nebula M1-67 sekitar bintang Wolf-Rayet WR 124. Kredit: ESA / Hubble

Kesemua ini adalah apa yang menyebabkan pasukan antarabangsa menyimpulkan bahawa dalam beberapa ratus ribu tahun (hanya sekelip mata ketika merujuk kepada masa-masa kosmologi), Apep akan mengalami keruntuhan graviti dan melepaskan GRB secara besar-besaran. Acara ini mungkin akan menjadi GRB pertama yang akan berlaku di galaksi kita, dan akan berlangsung lama untuk para astronom mengesannya.

Sama ada atau tidak ahli-ahli astronomi itu adalah manusia adalah satu lagi perkara. Banyak yang boleh berlaku dalam beberapa ratus tahun. Namun, mencari leluhur salah satu peristiwa yang paling bertenaga di alam semesta di halaman belakang kosmik kita sendiri, dan mengetahui bahawa ia akan menghasilkan satu letupan besar-besaran, cukup pencapaiannya.

Pastikan untuk menyemak ESOcast ini mengenai penemuan Apep juga:

Bacaan Lanjut: ESO, Alam

Kategori:
Pesawat Prototaip yang diadaptasikan Wing Wing
Malam Delta IV Blastoff Kuasa Tentera Comsat ke Orbit untuk Sekutu AS: Photo / Video Gallery