" "
Utama AstronomiKami Akan Cari Ke Tempat Menarik Kami di Tempat Merah Besar Jupiter

Kami Akan Cari Ke Tempat Menarik Kami di Tempat Merah Besar Jupiter

Astronomi : Kami Akan Cari Ke Tempat Menarik Kami di Tempat Merah Besar Jupiter

Apabila misi Juno mencapai Jupiter pada 5 Julai 2016, ia menjadi misi kedua dalam sejarah untuk menubuhkan orbit mengelilingi planet terbesar Sistem Suria. Dan dalam perjalanannya melakukan banyak orbitnya, ia telah menunjukkan beberapa perkara yang menarik tentang Musytari. Ini termasuk maklumat mengenai atmosfera, fenomena meteorologi, graviti, dan medan magnetnya yang kuat.

Dan baru-baru ini - pada hari Isnin, 10 Julai di 7:06 pm PDT (11:06 malam EDT) - hanya beberapa hari selepas penyelidikan merayakan tahun pertama mengorbit planet ini, misi Juno diluluskan terus ke atas ciri paling terkenal Jupiter - Tempat Merah. Ribut antikiklon besar-besaran ini telah menjadi tumpuan selama berabad-abad, dan Juno yang dijadualkan terbang adalah yang paling dekat dengan mana-mana misi yang pernah datang kepadanya.

Spot Merah Besar Musytari pertama kali diperhatikan pada akhir abad ke-17, sama ada oleh Robert Hooke atau Giovanni Cassini. Menjelang 1830, para astronomi mula mengawasi ribut antikiklonik ini, dan telah mencatatkan ekspansi berkala dan regresi dalam saiznya sejak itu. Kini, ia adalah diameter 16, 000 kilometer (10, 000 batu) dan mencapai kelajuan angin 120 meter sesaat (432 km / h, 286 mph) di tepi.

Kapal angkasa Juno bukan orang pertama yang melawat Musytari. Galileo pergi ke sana pada pertengahan tahun 90-an, dan Voyager 1 menggagalkan gambar awan yang baik pada misinya. Kredit: NASA

Sebagai sebahagian daripada orbit keenam puncak awan gergasi Musytari, Juno melampaui pusat Jupiter (alias perijove), yang berlaku pada jam 6:55 petang PDT (9:55 malam EDT). Sebelas minit kemudian - pukul 7:06 malam PDT (10:06 petang EDT) - siasatan terbang melintasi Titik Merah Besar. Dalam proses itu, Juno berada pada jarak hanya 9, 000 km (5, 600 batu) dari ribut antikiklonik, yang paling dekat dengan mana-mana kapal angkasa yang pernah diterbangkan kepadanya.

Sepanjang perjalanannya, Juno mempunyai semua lapan alat saintifiknya (juga penciptanya, JunoCam) yang dilatih secara langsung pada badai. Dengan array yang ditujukan kepada ciri ini, NASA menjangka untuk mengetahui lebih lanjut mengenai apa yang telah menyalakan ribut ini sekurang-kurangnya selama tiga setengah abad yang lalu. Sebagai Scott Bolton, penyiasat utama Juno di Institut Penyelidikan Southwest (SwRI), berkata sebelum acara dalam siaran akhbar NASA:

Jupiter Spot Merah Besar misterius mungkin ciri paling terkenal Musytari. Ribut monumental ini telah merebak di Planet Matahari sebagai planet terbesar selama berabad-abad. Sekarang, Juno dan instrumen sainsnya yang menembus awan akan menyelam untuk melihat sejauh mana akar ribut ini pergi, dan membantu kita memahami bagaimana ribut raksasa ini berfungsi dan apa yang menjadikannya begitu istimewa.

Perijove dan flyby Red Spot juga datang hanya beberapa hari selepas Juno meraikan ulang tahun pertama di sekitar Musytari. Ini berlaku pada 4 Julai pukul 7:30 malam PDT (10:30 malam EDT), di mana titik, Juno telah berada di orbit sekitar planet Jovian selama satu tahun. Pada masa ini, kapal angkasa telah meliputi jarak 114.5 juta km (71 juta batu) sambil mengorbit di sekeliling planet ini.

Ilustrasi artis ini menunjukkan Radiometer Microwave Juno observ yang memerhatikan suasana Jupiter. Imej menunjukkan data sebenar dari 6 saluran MWR, disusun oleh panjang gelombang. Kredit: NASA / SwRI / JPL

Maklumat yang Juno telah dikumpulkan pada masa itu dengan suite instrumen canggih telah memberikan pandangan baru ke dalam dalaman Jupiter dan sejarah pembentukannya. Dan maklumat ini diharapkan dapat membantu para astronom mempelajari lebih lanjut tentang sejarah pembentukan Sistem Suria sendiri. Dan semasa membuat orbitnya, siasatan itu telah dilalui melalui langkah-langkahnya, menyerap radiasi dari medan magnet Jupiter yang kuat.

Seperti Rick Nybakken, pengurus projek Juno di Makmal Propulsion Jet NASA, meletakkannya:

Perhantunan pengumpulan sains di Musytari adalah bukti dedikasi, kreativiti dan kebolehan teknikal pasukan NASA-Juno. Setiap orbit baru membawa kita lebih dekat ke pusat radiasi Jupiter, tetapi sejauh ini kapal angkasa telah mengharungi ribut elektron yang mengelilingi Musytari lebih baik daripada yang kita bayangkan.

Misi Juno ditetapkan untuk menyimpulkan Februari mendatang ini, setelah menyelesaikan 6 lebih orbit Musytari. Pada ketika ini, dan tanpa sebarang pelanjutan misi, siasatan itu akan di-orbited untuk dibakar di dalam suasana luar Jupiter. Seperti kapal angkasa Galileo, ini bertujuan untuk mengelakkan sebarang kesan impak dan pencemaran biologi dengan salah satu bulan Jupiter.

Bacaan Lanjut: NASA

Kategori:
Karnival Angkasa # 487
Bintang Terang di Langit, Sirius, menyembunyikan Bintang Bintang. Ditemui oleh Gaia